Followers

New Mini Novel

Thursday, October 17, 2013

Bukan aku, kau dan dia.. Tapi tentang KITA 29

Safran POV
"Tadi cerita dengan mummy dengan mak pasal apa?"
Aku duduk di tepi katil sementara Hani duduk menyandar di kepala katil sambil mengunyah hidangan 'istimewa'nya itu. 
"um? takde apa-apa. Dorang cakap benda yang sama juga dengan kau cakap tadi."
Aku membuat muka bingung. Banyak benda yang aku cakap dari tadi. Mana aku nak ingat yang mana satu. Cuba spesifik sikit.
"Baby."
Mulut aku automatik berbentuk O. Aku duduk dengan keadaan yang serba salah.
"Tapi aku dah cakap dah.. Aku makan birth control pill."
Aku mengangguk perlahan. Berkerut juga dahi bila melihat Hani kesedapan makan hidangan 'istimewa'nya itu. Hani menjungkit kening.
"Nak ke?"
Aku cepat-cepat menggeleng. Apa resepi isteri aku makan ni?
"Sedap...."
Aku menelan liur. Bukan kerana aku teringin sangat makan benda tu. Tapi aku tak mahu meracun perut aku sendiri. Aku bermain dengan jari-jemari aku. Serba-salah.Kejap-kejap merenung ke arah  Hani. Nak cakap ke tak..
"Hani.."
Mukhadimah awal.
"Em.."
Hani begitu menumpukan kepada makanan di hadapannya itu. Kenapa juga dia bawa makanan atas katil. Kalau dulu, bawa makanan masuk bilik pun dah kena bebel panjang. Dia boleh pula buat macam tu.
"Apasal makan dalam bilik.. Bersemutlah nanti."
Perhatian! bukan itu yang aku nak cakap sebenarnya. Tapi.. Aku perhatikan sekeliling kalau-kalau ada senjata yang merbahaya yang boleh dicapai oleh Hani dalam masa yang singkat. 
"Nanti orang rumah ni minta.Tak cukup untuk aku."
Aku mengerut kening. Siapa juga yang nak makan kombinasi makanan yang pelik tu. Okay.. Dia semakin pelik. Aku mesti cakap sekarang. Tapi.. Kalau aku cakap pun takpe kot. Nanti dua, tiga bulan lagi dia tahu juga sendiri. Tak payahlah aku susah-susah nak bahayakan diri aku.
"Em...."
Aku dapat melihat Hani merenung aku sambil mengunyah makanannya. Susahnya nak cakap! sepotong timun dihalakan ke muka aku yang sedang berkerut. 
"Makanlah... aku tahu kau nak juga.. malu-malu lagi nak minta."
Aku kebingungan melihat Hani. Dan...
"Hani..... Aku rasa apa yang mak dan mummy cakap tu betullah."
Hani meletakkan mentega kacang di meja tepi katil. Dan ya.. Dia makan mentega kacang dengan timun. Aku takkan membahayakan diri aku macam benda macam tu.
"Aku makan ubatlah Safran.. Bukan tak nak baby.. tapi tunggulah habis belajar.."
Aku menarik nafas panjang.
"Em.. Ubat yang macam tic tac tu?.."
Aku tanya dengan takut-takut.. Beberapa bulan lalu, aku tak sengaja tertumpahkan ubat dari dalam botol. Dah jatuh atas lantai..mestilah dah kotor. Takdenya peraturan 5 saat. Kuman tak dimaklumkan lagi dengan peraturan 5 saat tu. Jadi takkan aku nak letak balik dalam botol. Dan aku tak tahu ubat tu untuk apa.. Nanti keracunan pula isteri aku kalau aku tukar dengan ubat yang lain. Cara yang paling selamat.. aku tukarlah dengan gula-gula Tic Tac yang baru aku beli. 
Buk!
Bantal hinggap di kepala aku.
"Aduh!"
Buk! Sekali lagi.. Baru aku mahu berkata sesuatu.. Hani sudah menangis di hujung katil.
"Hani...."
Aku mendekati Hani dan menariknya ke dalam pelukan.
"But.. aku tak sedia.. Aku tak pernah pegang baby pun. Macam mana kalau dia lahir nanti.. Aku tak tahu bila dia lapar.. Bila dia kena mandi.. Aku tak pandai.."
Kata Hani sambil menangis teresak-esak. Aku tersenyum kecil.
"It's okay sayang.... We cross that bridge when we come to it. Jangan risau pasal tu sekarang."
Aku dan Hani berpandangan. 
"Besok pagi kita pergi jumpa doktor.. Kalau betul, barulah kita boleh panik.."
Aku cakap dengan selambanya sehingga menerima tamparan perlahan di bahu dari Hani. 
"Kalau betul?"
Tanya Hani. Aku tersenyum lebar. 
"Alhamdullilah."
Jawab aku dengan pendek.
"Kalau tak?"
Tanya Hani lagi. Sekarang dia mula risau. 
"Kita cuba lagi!"
Kata aku dengan bersemangat. Cuba untuk bergurau. Aku tak tahu dengan perasaan aku sekarang. Kalau betul Hani mengandung.. kami mesti menyiapkan diri aku untuk menjadi ibu dan ayah. Dan kalau tak.. sebahagian kecil dari hati aku akan rasa kecewa.
"Boleh serius tak?"
Marah Hani. Okay.. aku akan cuba hadapi mood swings  seperti ini. Kejap menangis.. Kejap mengamuk.. Kejap marah.. Save me.. 






No comments:

Post a Comment