Followers

New Mini Novel

Thursday, October 17, 2013

Bukan aku, kau dan dia.. Tapi tentang KITA 28

Safran POV
"Boleh tak perlahan sikit.. kau bawa kereta macam nak pergi berlumbalah.."
Hani kelihatan seperti tidak begitu selesa di sebelah aku. Ini dah kali ketiga dia suruh aku perlahankan kereta. Setiap kali kereta terlonjak sedikit di sebabkan jalan tidak rata, tangan aku menjadi mangsa. Ini mesti sebab aku bawa dia balik ke kampung awal pagi (sebelum subuh!) untuk menghabiskan seminggu lagi cuti mid-semester kami. Kebetulan mak, ayah dan keluarga mentua aku balik ke kampung. Aku cuba berhati-hati membawa kereta dalam kelajuan yang cukup perlahan.
"Perlahan sikit!"
Aku sempat berpaling sebelum menumpukan perhatian ke arah jalan raya. Dah gear dua. Aku rasa kura-kura lebih cepat jalan dari kereta kami ni. Kereta yang ada di belakang kami tadi pun mungkin dah selamat sampai ke destinasi. Bukan satu.. Dah masuk 20 puluh kereta memotong kereta kami ni.
"Hani.. kau nak slow macam mana lagi ni. ni dah cukup perlahan dah.."
Hani kelihatan sedih. Sejak balik dari Bali ni dia cepat betul tersentap.. Leaking je mata dia. Aku mula-mula ingatkan dia masih lagi sedih dengan kejadian dia dengan Que, Tapi macam tidak pula. Pasal anak kucing yang kena kurung dalam sangkar pun dia sedih masa d Bali hari tu. Mengamuk suruh aku bagi keluar anak kucing tu. Suka hati dan limpa dia je.. Anak kucing orang tu.. Tuan kucing tu tengok-tengok je kami. Mujur isteri aku. Kalau tidak dah aku tinggalkan dekat tengah-tengah jalan.
 "Slowlah.. Kereta ni macam dah berdisko dah.. Pening kepala aku tau!"
Kereta berdisko? kereta ni dah macam tak bergerak dari tadi. Perjalanan ke kampung yang selama dua jam dah boleh jadi empat jam kalau aku bawa kereta macam siput ni. 
"Apa pula disko.... tak laju pun aku bawa.."
Perlahan... suara biar lembut.. Kang banjir pula dalam kereta ni. Semalam aku cubalah main-main.. Suara cakap macam biasalah.. kasar-kasar sikit.. Hah! Dapat tiket untuk tidur dekat sofa.. bukan sofa di bilik.. kira untunglah kalau masih boleh tidur dalam bilik. Dia kunci terus bilik tu. Terpaksa aku bawa diri di sofa ruang tamu. Saja nak tambah drama tidur dekat sofa. Padahal bilik tetamu memang sentiasa available. 
"Tak payah pergi mana-manalah kalau macam tu! bawa kereta macam bawa kapal terbang terhempas. Orang macam nak muntah tau kalau naik kereta yang bergoyang-goyang macam ni."
Hani berpeluk tubuh. Aku menarik nafas panjang. Sabar.... Safran..
"Sorry, okay... aku cuba bawa perlahan-lahan.."
Hani membelakangkan aku dengan memalingkan badannya ke arah tingkap. Macam roller-coster mood Hani sekarang ni. Nak kata datang bulan.. tak juga.
"Dah cakap dengan Sarah ke?"
Aku memandang ke arah Hani yang masih membelakangi aku. Kakinya di rapatkan ke dada.
"Belum.. kau kata haritu jangan dulu beritahu dia."
Memang aku nak bagitahu Sarah tentang kami.. Tapi Hani kelihatan seperti berat Hani. Mungkin dia masih ragu-ragu dengan halatuju hubungan kami. Aku tahu. Aku mesti sabar nak raih kepercayaan Hani terhadap kebahagian semula.
"Aku cuma tunggu kau bersedia. Tapi, aku rasa mungkin aku dan Sarah patut putus. Tentang kita.. kita rahsiakanlah dulu kalau kau belum bersedia."
Senyap. Aku membelok ke arah pekan. 
" Nak pergi mana pulak ni?"
Hani berpaling menghadap aku apabila aku membelokkan kereta. 
"Nak pergi kliniklah..Kau tu macam tak sihat............ ada baby kot"
Aku tertawa kecil. Masuk akal juga. Tengoklah emosi Hani sekarang ni. Macam dah tunggang langgang dah. Aku teringat masa mak aku mengandungkan Tasha. Huru-hara juga seluruh isi rumah dengan emosi mak aku waktu tu.
"Tak mahu! orang sihatlah.. Apa pulak ada baby.. Aku makan pil perancanglah."
Ek? aku tak tahu pun pasal tu??
"Jangan buat muka tak tahu.. kita dah bincang pasal ni masa kau angau dengan siapa nama perempuan tu.. Liz..Liza? ke Lizard..."
Suka hati tukar nama orang jadi Lizard.. Poyo betul isteri aku ni. Nama perempuan tu Lizda boleh jadi Lizard. Meneka pun tak tepat langsung!.
"Lizda-lah.. Suka hati kau je nak tukar nama orang."
Hani menjungkit bahu selamba.
"Memang padan pun.. Dia kan lidah bercabang."
Aku tahu korang memang tengah berfikir apa kaitan lidah bercabang dengan Lizard/ cicak. Aku pun tengah berfikir..
"Bukan lidah bercabang untuk ular ke?"
Tanya aku dengan penuh keliru. Hani memandang aku dengan tajamnya. Pandangan matanya seperti boleh menyebabkan kerosakan organ dalaman!.
"Oo..okay.. memang padan nama dia Lizard.. Dia memang lidah bercabang.. Lizard betul!.."
Siapa tak sayang bini oi!... Support  jelah..
Author : kalau jumpa cicak yg lidah bercabang bagitahu ek.. kol no: 999. :p

No comments:

Post a Comment