Followers

New Mini Novel

Thursday, October 17, 2013

Bukan aku, kau dan dia.. Tapi tentang KITA 27

Hani POV
"So... kita lunch kat mana-mana dulu sebelum pergi airport.. laparlah.."
Sarah menggosok perutnya mahu menunjukkan dia lapar. Perut aku pun terasa mahu berkeroncong bila Sarah mengatakan yang dia lapar. Sudah terbayang-bayang menu untuk makanan tengah hari. Kerang bakar! atau udang galah.. atau sotong bakar.. cicah air asam.. aduh! dekat sini ada hidangan yang aku mahu tu ke? Walau apa-apa pun.. aku nak juga.. kalau tak jumpa, aku suruh Safran terjun laut untuk cari apa-apa seafood yang dia boleh tangkap. Dan aku tak buli suami.. serius! 
"Kita cari restaurant seafoodlah.." 
Oh.... my.....hubby.. macam tau-tau je isteri dia ni nak makan seafood .. Tapi..
"Hani tak suka makan seafood..
Que dan Sarah serentak menghancurkan hati aku. Memang dulu aku tak suka makan seafood. aku geli sebenarnya. Ikan jelah yang aku pandai makan pun. Tapi bulan lalu Safran ajak makan benda tu.. Rasa sedap pulak.. Siap bertambah.. jangan risau.. Safran yang bayar.Best bila ada suami ni.. jalan tak payah bawa dompet pun takpe.. Separuh dari cenderahati yang aku beli untuk orang-orang kampung memang ihsan dari Safran. Dan aku tak buli suami.. Ish.. tak baik buat begitu mak aku cakap..
"Ek?"
Safran mengangkat kening hairan. Mesti dia tak tahu yang aku ni tak suka dengan seafood sebab hari tu memang lajak je makan.. Besoknya memang kami berdua sama-sama kena cek doktor sebab makan kerang bakar banyak sangat. Tapi aku nak makan macam tu hari ni juga..
"Ala... takpelah.. Aku bukan ada allegy pun dengan seafood.. Jomlah cari restaurant .. dah lapar.. nanti kelam kabut kejar flight pula."
Fokus utama: Cari kerang bakar! Aku rasa macam dah meleleh air liur bila terfikir pasal kerang bakar.. 
"Kau pernah muntahkan balik kerang sebab kau geli dengan benda tu.. kita cari makanan lain jelah.."
Aku mahu jeling Que.. Aku betul-betul nak jeling dia. Tapi sebab Safran paksa aku berjanji untuk berbaik-baik dengan Que.. Aku terpaksa tahan. Cari jelah restaurant yang ada kerang bakar tu.. tak payahlah caring sangat. Aku tarik nafas panjang.
"Takpe.. sekarang dah okay dah.. aku tak geli macam dulu.."
Jawab aku dengan kesabaran yang sangat tinggi.
"Hah?! dah okay? Hari tu kami bawa kau pergi makan kerang bakar, kau boleh nak muntah sebab cium bau je.."
Itu dah 3 bulan lalu Sarah.. Aku.nak.makan.kerang.bakar. susah sangat ke nak percaya?.. aku merenung Safran minta pertolongan. Tapi malangnya dia cuma menjungkit bahu.. hubby lah sangat!
"Kalau macam tu kita makan dekat restaurant sushi tu jelah.."
Aku menarik nafas panjang macam nak putus nyawa. 
"A'aalah.. nak makan sushi..Jom!"
Bila Sarah dan Que sudah berjalan di hadapan aku dan Safran.. Tangan aku cepat mencubit pinggangnya. 
"Auch!"
Safran mengaduh perlahan supaya Que dan Sarah tidak berpaling ke belakang.
"Orang nak makan kerang bakar.. "
Safran menggeleng kepala.
"Kau ada alahan dengan kerang kan.. aku baru teringat tadi."
Aku buat muka sedih.. Cis! macam mana dia boleh tau..
"Hari tu lepas kita makan seafood tangan kau ada bintik-bintik merah.."
 "Alaaaaaaaaaaaa....... nak juga.."
Aku sudah mula teresak-esak. Mujur Sarah dan Que sudah sudah jauh ke depan. Safran menarik nafas panjang. 
"Okay.. Sampai Malaysia kita rehat-rehat kejap.. malam baru kita cari kerang bakar.. Tapi kau boleh makan sikit je.."
Aku  laju mengangguk. Apa-apa jelah.. Sampai tempat kerang bakar tu aku balunlah banyak-banyak..Bukan dia boleh halang pun.. Aku tersenyum lebar.
"Not gonna happen....."
Senyuman yang lebar tadi tiba-tiba kecut.. Ah! Aku order juga banyak-banyak.. Cepatlah sampai Malaysia.... 

No comments:

Post a Comment