Followers

New Mini Novel

Sunday, November 27, 2011

Diary isteriku, Cerita cintanya 9


“Dya macam mana.. sihat? Dah scan baby ke?”

            Dya memberi senyuman manis buat mak mentuanya itu. Wajah itulah yang sentiasa berkerut dan mula bersedih bila dia mengalirkan airmata. Banyak sudah pengorbanan yang sudah dilakukan deminya. Andai satu hari nanti dia terpaksa berkorban, dia akan lakukannya untuk membalas budi wanita ini.

            “Dya macam yang mama tengokla.. sentiasa sihat.. pipi ni pun makin tembam dah..baby belum lagi scan..”

            Puan Fatihah tersenyum sedikit. Dya kelihatan ceria. Tapi siapalah tahu apa dia dalam hatinya. Dia juga sentiasa tertanya-tanya, di manalah anak menantunya itu mendapat kekuatan untuk menerima setiap dugaan yang tidak pernah jemu mendatangi kehidupan anak menantunya itu..

            “Laa... belum scan lagi? Dya dah mengandung 6 bulan lebih.. nak dekat 7 bulan... silap-silap nanti tak sempat scan, baby dah keluar.”

            Dya tersenyum sambil menggosok perutnya.

            “Rasanya Dya tak mahu la scan ma, biar surprise sikit.”

            “Pulak? Habis tu, macam mana nak shopping baju baby kalau tak tau baby girl ke boy.. Nanti beli baju merah jambu, yang keluar baby boy..”

            Dya tertawa kecil mendengar rungutan mak mentuanya.

            “Takpelah.. kita beli baju warna biru dengan putih je dulu..”

            “Dah siapkan bilik baby ke? Kata hari tu nak cat?”

            Dya tersenyum. Hilang semua kesedihan bila berbual mengenai bayi yang dikandungnya itu. Dia rasa teruja dengan kehadiran bayi yang dikandungnya itu. Kelahiran bayi itu memberi seribu satu harapan agar suaminya itu boleh menerimanya.

            “Belum lagi.. Iz.. “

            Kata-katanya terhenti. Mulutnya ditekup perlahan. Kenapa dia boleh tersebut nama itu. Izhar. Sudah lama rasanya dia tidak menyebut nama itu di hadapan orang lain. Dia sentiasa berlakon dihadapan semua orang yang dia sudah lupakan nama itu. Puan Fatihah yang memahami perasaan Dya itu menepuk perlahan bahu anak menantunya itu.

            “Maaf ma.., Dya tak sengaja cakap nama dia..”

            Puan Fatihah menggenggam tangan Dya. Cuba memberi kekuatan.

            “Tak salah dya ingat dia.. rindu dia.. tapi sekarang ada Fahmi.. dan baby ni.. Jangan pandang kebelakang lagi.. Yang sudah tu.. sudah..”

            “Dya cuma terganggu sedikit kebelakangan ini. Selalunya dialah tempat dya cerita semua yang mengganggu perasaan Dya ni mama.. Dya rasa terganggu sangat sekarang ni ma..,”

            Puan Fatihah cuba menenangkan menantunya itu. Dya menangis di dalam dakapannya.

            “Apa lagi yang boleh mama buat Dya.. Mama cuba kembalikan Izhar dalam diri Fahmi.. Tapi Dya masih bersedih macam ni..”

            Bisik Puan Fatihah perlahan.

            “Tapi Fahmi bukan Izhar. “

            Sampuk Fahmi dari belakang Puan Fatihah. Puan Fatihah menoleh ke arah Fahmi yang sedang bermasam muka. Fahmi cepat melarikan diri ke tingkat atas. Malas mahu membangkitkan hal yang selalu membuat dia dan ibunya bertelaga. Selama hari ini.., dia cuba bertahan. Semuanya kerana Dya.. Semua orang kesiankan nasib malang gadis itu. Kesian dengan Dya.. Simpati dengan Dya.. Sampaikan semua orang tidak nampak betapa dia dan Sofea terseksa. Terseksa kerana kesedihan Dya yang seperti tiada akhirnya itu. Izhar! Hanya kerana wajahnya seperti lelaki itu.., dia yang terpaksa menjadi galang gantinya.Ah! Dia benci dengan pengorbanan yang terpaksa dilakukan itu. Dia sangat benci!.

1 comment: