Followers

New Mini Novel

Thursday, September 20, 2012

Diary Isteriku Cerita cintanya 14


“Habis tu macam mana sekarang?”

            Farina melabuhkan punggung di sebelah Dya. Air muka Dya yang kelihatan tenang membuatkannya risau. Tidak seperti sewaktu dia kehilangan Izhar, Dya terang-terang mengatakan yang dia tidak sanggup hidup tanpa Izhar. Menangis sehingga hilang suara. Tapi sekarang dia kelihatan begitu tenang. Itu yang membuatkannya risau.

            “Macam mana apanya? Aku tumpang rumah kau sampai aku bersalin. Then aku balik ke Sidney. Aku dah call parent aku semalam. Bagitahu apa yang telah berlaku.”

            Dya masih lagi bertenang. Sempat dia melipat baju-baju bayi yang baru dibelinya. Padahal Farina dan Sofian masih lagi terkejut dengan kejadian itu.

            “Begitu je?”

            Soal Farina tidak puas hati dengan keputusan Dya.

            “Begitu jelah.. kau nak aku buat apa lagi? Merengek, menangis-nangis merayu dengan Abang Fahmi.. a’ak.. not gonna happen”

            “Bagitahu perkara sebenar..”

            “Farina.. jangan risau sangat. Aku okay.. dia okay.. takde apa masalah.”

            Dya pula memujuk Farina. Macam terbalik sikit. Sepatutnya Farina yang memujuk Dya.

            “Dya.. kalau kau nak menangis. Kau menangislah sekarang. Jangan pendam-pendam. Kang jadi barah pulak.”

            Dya tertawa kecil dengan kata-kata Farina ini. Macam manalah budak ni boleh lulus biologi masa SPM dulu. Main hentam fakta je dia tahu.

            “Aku dah penat menangis.. Aku takut nanti baby aku keluar, mata dah macam panda. Sebab mama dia tak berhenti menangis.”

            Farina tertawa dalam sedih.

            “Apa pula jadi macam tu. Kau ni kawal mulut tu sikit. Kang baby kau dengar, tersentap dia. Merajuk tak nak keluar dari perut kau tu.”

            Balas Farina. Dya tersenyum panjang. Terhibur sedikit hatinya. Dia menarik nafas panjang. Dia teringat ayat yang pernah dibacanya di dalam internet suatu ketika dulu.

            “Kadang-kala..kita disakiti, tapi kita boleh memilih untuk menyembuhkan luka atau menangis kerananya.”

            Farina tersenyum. Dia yakin temannya itu seorang yang kuat semangat. Farina menepuk bahu Dya perlahan.

            “Mungkin dari filem yang mulanya hanya berwarna hitam akan menghasilkan gambar yang penuh keindahan.”

~~~~~~~~~~~~~~~~~~~

            “Aku tak sangka kau boleh datang kerja lagi..”

            Fahmi tidak mengendahkan kata-kata perlian dari temannya itu. Dia menyelak fail-fail yang berselerak di atas mejanya. Sofian duduk di hadapan Fahmi dengan tenang.

            “Apa lagi kau mahu cakap Sofian.. dalam beberapa hari ni telinga aku dah bernanah bila dengar orang bercakap tak berhenti-henti.”

            Sofian tersenyum sinis.

            “Aku cuma mahu bertanya.”

            Kata Sofian pendek.

            “Tanya pasal apa? Kenapa aku ceraikan Dya? Atau kenapa aku ceraikan Dya atau... kenapa aku ceraikan Dya??”

            Fahmi menjawab sinis. Sofian tertawa kecil sambil menggeleng kepala.

            “Aku nak tanya, bila kali terakhir kau berjumpa dengan Sofea.”

            Fahmi merenung wajah temannya. Pelik dengan soalan temannya itu. Padahal Sofian ada bersamanya sewaktu kali terakhir dia berjumpa Sofea.

            “Waktu dekat airport. Dia nak sambung pelajaran di luar negara. Kau pun ada sama waktu tu. Jangan nak buat soalan perangkap pulak kat sini.”

            Kata Fahmi dengan nada bengang. Sofian masih tersenyum. Penuh makna.

            “ Di mana Sofea selama empat tahun berturut-turut sebelum kau berkahwin dengan Dya?”

            Fahmi membetulkan duduknya. Kemudian menarik nafas panjang. Seperti mahu menahan amarah.

            “Apa yang kau mahu capai dengan soalan tu Sofian. Kalau kau rasa nak campakkan semua kesalahan kepada Sofea. Aku rasa baik kau keluar dari bilik aku ni sekarang juga. Aku tak mahu perkara ni merosakkan persahabatan kita.”

            Sofian menggeleng lemah. Kalau boleh diketuk kepala temannya, memang sudah diketuk-ketuk sekuat hati supaya hatinya puas.

            “Aku tak salahkan Sofea. Sebenarnya aku ada dua soalan.”

            Fahmi berdiri dari kerusinya kemudian berjalan ke arah pintu dan membukakan pintu itu seluas yang mungkin.

            “Aku rasa takde apa-apa lagi yang nak dibualkan.”

            Kata Fahmi dengan tujuan untuk menghalau Sofian keluar dari bilik pejabatnya. Sofian berdiri kemudian berjalan mendekati  Fahmi. Dia menepuk perlahan bahu temannya.

            “kau ada di mana selama empat tahun berturut-turut sebelum kau berkahwin dengan Dya?”

            Sofian sempat mengajukan soalan sebelum keluar dari bilik Fahmi itu.Fahmi tersentak di hadapan pintu biliknya. 

No comments:

Post a Comment