Followers

New Mini Novel

Friday, September 28, 2012

Epilog Diary Isteriku, Cerita Cintanya


     Epilog


Fahmi POV

            Aku tidak tahu kenapa aku boleh terlupa dengan begitu lama.. aku hampir kehilangan dia. Nadia Alisya. Sedikit demi sedikit ingatan yang hilang kembali kepada aku. Aku teringat ketika aku pertama kali aku memperkenalkan diri kepada secara formalnya kepada Dya. Izhar..  arwah papa selalu memanggil aku dengan nama itu. Singkatan dari Izkandhar. Fahmi Izkandhar. Aku mahu dia memanggil aku dengan nama itu. Pertama kali mendengar dia memanggil aku dengan nama Izhar, hati aku yang kecewa dengan pemergian Sofea kembali berbunga-bunga. Satu hari aku tersenyum sehingga Sofian hanya mampu mengeleng kepala melihat gelagat aku ketika itu.

            “Diary?”
           
            Dya berdiri di hadapan aku dengan wajah berkerut.Reaksi wajahnya melihat aku dengan pelik. Aku tersenyum lebar.
           
            “Taklah..  makanan.”
           
            Jawab aku dengan nada nakal. Dya menarik muncung kemudian duduk menyelit di atas pangkuan aku. Tangannya dilingkarkan pada leher aku dan kepalanya mendongak mahu melihat wajah aku. Rambutnya aku belai seketika.
           
            “Macam mana abang boleh teringat?”
           
            Sepanjang beberapa bulan kami kembali bersama, inilah kali pertama Dya berani bertanya soalan itu kepada aku. Mungkin dia takut untuk mendengar jawapan aku. Atau mungkin dia tidak mahu tahu pun apa yang berlaku. Mungkin yang penting adalah aku dan dia masih bersama.
           
            “Masa Dya nak bersalin….”
           
            Dya teragak-agak mahu menyambung pertanyaannya. Aku membelai kembali rambutnya. Sesekali kelihatan Farish bergerak-gerak di atas katilnya. Mujur dia masih lena. Dya masih merenung aku. Meminta penjelasan.
           
            “Dya ingat tak yang Dya pernah tulis diary?”
           
            Air mukanya berubah sedikit. Mungkin terkejut. Kemudian dia mengangguk perlahan.
           
            “Abang ada baca kan?”
           
            Aku mengangguk perlahan.
           
            “Dya terjumpa satu diary Dya di dalam bilik kerja abang. Dan Farina pernah cakap yang orang macam abang ni tak minat baca diary-diary macam tu. Penyibuk juga abang ni kan?”
           
            Katanya dengan nada nakal. Aku tertawa kecil.
           
            “So,, sambung cerita abang.. kenapa dengan dairy Dya tu?”

            Katanya dengan nada budak-budak minta dibacakan buku cerita. Aku hampir tergelak lagi. Wanita inilah yang hampir hilang dari hidup aku. Aku mengeratkan pelukan aku. Dya merehatkan kepala di dada aku tapi kami masih bertentang mata.

            “Sepanjang membaca diary sayang.. satu je perasaan yang buat abang tak tenang dan rasa mahu marah setiap hari.. abang rasa cemburu sayang.. abang cemburu dengan cinta yang sayang dan Izhar ada. Di dalam fikiran abang, Izhar seorang lelaki yang sungguh bertuah kerana mendapat cinta sayang walaupun dia dah tiada.”
           
            Dya merenung aku dengan pandangan berkerut.

            “Izhar tukan abang?”

            Aku tertawa lagi.
           
            “Tapi tiada sesiapa pun yang nak bagitau abang perkara sebenarkan. Sampaikan abang buat conclusion  sendiri yang Izhar tu kekasih sayang yang dah meninggal dunia.”
           
            “Abang tak ingat?”
           
            Soalan Dya membuatkan aku mengerut dahi.

            “Apa dia?”
           
            Dya menarik nafas panjang.
           
            “ Waktu abang baru sedar dari pembedahan.. Dya berulang kali cerita dengan abang.. panggil abang dengan nama Izhar.. Tapi abang mengamuk dan tak suruh semua orang panggil abang dengan nama Izhar.. Abang nak orang panggil abang dengan nama Fahmi balik. Besoknya, selepas abang mengamuk.. abang lupa semula apa yang terjadi dengan abang.. Dya cerita balik dengan abang dengan harapan yang abang akan ingat Dya. Tapi tak..”
           
            Aku mula meraup wajah. Selama ini aku mencemburui diri aku sendiri. Aku tak pernah sangka yang Izhar dan aku adalah orang yang sama.. sehinggalah hari semasa Dya mahu bersalin. Kalaulah aku turutkan kata hati aku untuk membiarkan sahaja Diary Dya.. mesti aku tidak perasaan yang selama ini akulah orang yang Dya maksudkan di dalam setiap tulisannya.

            “Diary Dya yang terakhir.. ada gambar Izhar.. ya.. abang tau itu abang..”
           
            Cepat aku memotong ayat Dya apabila melihatnya seperti mahu berkata sesuatu.. Di wajahnya kelihatan risau. Mungkin dia takut aku terlupa lagi. Aku mengusap perlahan wajahnya.. Mahu menghilangkan kerutan di wajah itu. Aku hanya mahu melihat dia tersenyum. Bukan berkerut kerisauan seperti ini.

            “Sebelum abang tau yang Izhar dan abang adalah orang yang sama. Mungkin wajah kami boleh ada persamaan. Mungkin perangai Izhar dan abang sama, dan mungkin kami belajar di tempat yang sama.. Tapi tak mungkin, abang dan dia mempunyai seratus peratus persamaan termasuk nama. Fahmi Izkandhar. Note yang tertulis di belakang gambar tu tertulis….”

            “Orang yang akan selalu mengingati dan menyayangi Dya.. Fahmi Izkandhar..”  
           
            Dya mengungkapkan ayat itu dengan lancarnya. Seperti dia sudah simpan di dalam kotak ingatannya. Dan dari wajahnya, aku boleh tahu yang dia akan terus ingat kata-kata yang aku tulis di dalam gambar yang aku berikan kepada dia sebelum kemalangan yang membuatkan kami ter‘pisah’ itu terjadi. Bunyi telefon bimbit membuatkan kami berdua terkejut. Aku mengambil telefon bimbit yang berada di tepi meja bersebelahan dengan aku. Mama Ruby? Aku mengerut dahi. Dya melirik kea rah telefon miliknya yang sedang aku pegang. Kemudian tersenyum. Aku memandangnya meminta jawapan.
           
            “Mamala….”

            Jawab Dya pendek sambil mengambil telefon dari pegangan aku. Aku menunggunya sehingga menamatkan perbualan dengan mama. Rasanya mama dah tak ingat dengan anak lelakinya yang tunggal ni.. Tiada langsung tanda-tanda dia mahu berbual dengan aku. Dya kembali ke pangkuan aku selepas selesai bercerita dengan mama. Aku menjungkit kening. Tanda masih mengemukakan soalan yang sama. Dya tertawa kecil.
           
            “Dya tulis diary sebab masa kecil.. sehinggalah besar, Dya seorang yang cepat pelupa. Dya takut satu hari nanti, Dya akan terlupa dengan semua benda-benda penting. Berbalik kepada nama panggilan mama,.. em.. Mama kan kawan lama ibu Dya… So, bila terjumpa di pasar raya, Dya pun tegurlah.. dengan bangganya Dya menjerit dari jauh.. Auntie Ruby!! Confident je itu nama mama.. Muka mama masa tu terkejut tau.. lepas tegur-tegur ala kadar, Dya pun minta diri la.”
           
            Aku mengerut dahi.

            “Mama tak bagitau ke nama dia Fatihah?”

            Dya tertawa kelucuan.

            “Itulah masalahnya… mama tak bagitau.. berapa kali jumpa mama, mama tetap tak tegur pasal nama Ruby tu.. sampailah bila ada kenduri dekat kampong.. Masa tulah Dya tau nama sebenar mama.. Tapi mama kata dia tak kisah.. Dia suka Dya panggil dia dengan nama tu..”
           
            Aku tertawa kecil sambil menarik hidung Dya. Dah tau terlupa, buatlah cara terlupa.. Ini suka hati dia je bagi nama dekat orang.. Agaknya dia pernah tak lupa nama aku waktu awal-awal kami berjumpa? Dya.. Dya… Aku mengucup dahinya lama.. Mujurlah ada Diary Dya. Aku mungkin akan mengambil masa yang lama untuk mengingati kenangan kami bersama.. Atau mungkin akut tidak akan dapat mengingatinya.. Tapi cuma satu yang aku tau.. apa yang aku rasa…  aku tidak mahu kehilangannya. Perasaan yang sama sewaktu aku berkejar ke hospital untuk menjumpainya.. aku takut kehilangan Dya.

            “Selalu sayang abang…”
           
            Bisik Dya perlahan yang membuat aku tersenyum. Abang juga akan selalu sayangkan Dya….

            Diary Dya,

   Jumaat, 19:57.

   -TamaT-

1 comment: