Followers

New Mini Novel

Wednesday, August 28, 2013

Bukan Aku, Kau dan Dia.. tapi tentang KITA


Bab 1

                Aku tersipu sendiri di depan komputer bila membaca ayat yang tertulis di halaman muka buku itu. Bermacam status yang tertulis. Bosan, baru lepas makan, I love you.. tapi bukan itu yang membuat aku tersipu. Bukanlah tersipu.. tapi aku seperti terasa ayat yang baru aku baca itu membuat aku berfikir seketika. Bukan aku.. kau dan dia.. tapi tentang kita ayat itu membuatkannya berfikir berkali-kali. Sarah masuk ke dalam bilik sambil mengeluh. Aku renungnya dengan pandangan pelik. Sarah bukanlah orang yang suka mengeluh. Dia seorang yang ceria. Walaupun ketika sedang menangis dia boleh tersenyum sambil tertawa.(Ya,, dia PELIK dan kuat! Dari segi emosi) Dia tidak pernah langsung bercerita tentang dirinya. Dia lebih suka mendengar cerita orang lain  daripada bercerita tentang dirinya. Aku menunggu seketika. Memberi ruang untuknya bertenang seketika. Barangkali kalau ada yang perlu dia ceritakan, dia akan ceritakan. Tidak payahlah aku mahu mengganggunya ketika ini. Aku tidak gemar mengorek cerita orang.

                “ Kau pernah putus cinta Hani?”

                Sarah mula bersuara. Hani. Hani Alisha. Itu nama aku. Dalam berbalik semula kepada soalannya. Aku terfikir seketika. Bila kali terakhir aku bermain cinta. Kemudian menggeleng dengan muka selamba. Aku tidak pernah rasa putus cinta walaupun aku pernah beberapa kali bercinta. Macam mana pula? Entahlah.. aku tidak pernah rasa seperti putus cinta.

                “Aku tak pernah rasa macam putus cinta.”

                Aku cepat memberi alasan bila Sarah mula mengerut dahi. Mustahillah remaja macam aku ni tak pernah bercinta dan putus cinta. Mesti pelik bagi pandangan orang zaman sekarang. Bagi aku juga! Aku kemudian menghadap kembali ke skrin komputer. Membiarkan Sarah yang termenung seketika. Mungkin memikirkan tentang masalahnya. Aku sudah mula dapat mengagak apa masalahnya. Sedangkan aku masih berfikir tentang ayat tadi. Ada banyak makna yang boleh ditafsir dari ayat itu. Cinta tiga segi? Mungkin juga.

                “Safran...”

                Aku masih mengadap skrin komputer tapi telinga aku tetap bersedia menangkap kata-kata dari Sarah. Safran seorang yang ‘baik’ bagi pandangan aku. Dia seorang pemain hoki ais kolej Angsana. Kumpulan hoki ais itu agak mendominasi Kolej Angsana 3. Kehadiran kumpulan itu di kolej Angsana inilah mungkin membuatkan pelajar-pelajar perempuan bersemangat untuk datang ke kolej.  Kalau ada yang tak teguh ‘iman’, mesti cair atau pengsan (tak tipu!) bila saja mereka berselisih dengan Safran dengan kawan-kawannya. Tak payah cakap pasal six packs! Tengok saja muka mereka yang mengalahkan ketampanan Zac Efron, ( mamat ni pernah jadi handsome?) Korang akan cakap begitu kalau sudah berjumpa dengan kumpulan Hoki Kolej Angsana 3.Kedengaran Sarah mengeluh lagi. Tunggu kejap.. Dia sebut nama Safran kan?? Aku menumpukan seluruh perhatian kepada Sarah.

                “Aku tahu.. aku tahu.. dah satu kelas IT  warning aku pasal Safran.. Tapi hati aku ni dah memang nak kat dia.. I mean.. Siapa boleh tolak lelaki yang emm.... yummy!” Aku menjungkit kening.pemain hoki  ‘YUMMY’ aku tak boleh bantah kata-kata Sarah tu. “Macam tu..” Sambung Sarah.

                “Jaaaaa...di?”

                Bila dia sudah berkata yang sudah satu kelas berkata seperti itu memberi peringatan kepada tentang Safran. Apa yang membuatkan aku-ulat buku- moden ni boleh ubah fikirannya. Tidak sama sekali aku mahu mengulang ayat yang sama seperti semua kawan-kawan sekelasnya. Itu baru satu kelas IT. Belum masuk communication english, statistic, Business management  yang akan mengatakan benda yang sama kepada Sarah. Sarah pula seorang pelajar yang cukup peramah. Sudah pasti ramai yang tidak mahu dia dipermainkan oleh ‘buaya darat’ yang cukup mengiurkan itu.

                “Aku dating dengan dia malam tadi.. OfcouseCumaMakanTengokWayangKenalKenalDanMakanLagi..”

                Sarah bercakap dengan cepatnya bila aku mula menjungkit kening sekali lagi bila dia mengatakan yang dia berjumpa dengan Safran di malam hari. Boleh kalah Ziana Zain kalau aku macam ni selalu. Apa yang pelik??? Malam hari tu kot.. Macam-macam boleh jadi. Aku pula tak balik asrama malam semalam. Bermalam di rumah Tati untuk menyiapkan proposal projek. Manalah nak tahu dia balik jam berapa malam tadi.

                “Ofcouse.. dan? Problem?”

                Baru lepas keluar dengan jejaka impian. Takkan dah mula mengeluh? Melainkan.... astagfirullah Al-Azim.. Aku sudah berhajat mahu berfikir positif je tahun ni. Azam tahun barulah katakan.

                “Dia tak telefon lagi dari semalam. Sampai aku tak boleh fokus kat kelas tadi sebab tunggu dia call aku.”

                Aku memandang Sarah dengan pandangan –biar betul!- atau –seriously?!- Apa yang Sarah harap dari Safran? Dia tak pernah baca tentang peraturan-peraturan menjadi ‘mamat player’Player takkan telefon perempuan. That pathetic! Bagi pandangan mereka-mereka yang Player. (Ada kemungkinan..) Mungkin mereka akan telefon tapi selepas beberapa hari.. mungkin seminggu. Atau kalau tidak ada juga.. ucapkan selamat tinggallah dengan impian-impian anda.

                “Tapi semuanya perfect malam semalam.”

                Sarah mungkin mahu meyakinkan aku tentang Safran. Atau dia mahu meyakinkan hatinya. Aku membuat muka tersengih.

I rest my case

Aku masih tersenyum.Sarah mengeluh kuat.. atau mendengus... yang penting sarah menunjukkan kebengangan yang dihadapinya ketika itu sambil terbaring di atas katilnya.

                “By the way.. Kau balik lagi minggu ni?”

                Aku mula membuat mula menyampah. Tentunya aku sembunyikan muka menyampah aku dari pandangan Sarah. Mesti dia hairankan bila lihat muka menyampah aku ni. Aku bukan menyampah dengan pertanyaan dari dia. Aku cuma menyampah bila teringat yang hujung minggu akan menjelma lagi! Kenapa mesti ada hujung minggu.. aku benci hujung minggu.. Tapi aku mesti balik rumah juga!. Otak aku mula  berputar-putar memikirkan alasan. Mungkin ada kerja yang belum siap. Ada juga alasan untuk tidak balik ke rumah. Tapi aku tidak mahu menambah kerja. Kalau aku tidak balik minggu ni. Minggu depan mesti aku pecah kepala tahan kena langgar lori angkat balak punya!

                “Balik...”

                Jawab aku lemah.

                “Kau ni.. hujung minggu tak kira ada kelas ke tak.. mesti kau dah cabut dari asrama ni.. Home sick betul!..”

                Aku mula meletakkan dahi di atas papan kekunci komputer riba aku yang semestinya terletak di atas meja belajar. Tu yang aku agak tidak suka mendengarnya. Aku tak suka kena kata homesick.. anak manja.. dan apa-apa saja yang berkaitan dengan rumah. Tapi aku mesti pulang juga. Aku menarik muncung. Aku tak nak pulang.. mummy............taknak pulang.. (jeritan batinku sahaja)!

No comments:

Post a Comment